Baru keluar dari YC, Houm mengumpulkan $ 8 juta untuk meningkatkan penyewaan rumah dan pasar penjualan di LatAm – TechCrunch

0
38


Sebagai pengembang real estat lama yang berbasis di Chili, Benjamin Labra mampu menemukan celah dalam pasar pembelian dan persewaan di Amerika Latin. Untuk memenuhi permintaan, dia mulai Houm, platform lengkap yang membantu pemilik rumah menyewakan dan menjual properti mereka di wilayah tersebut.

Baru keluar dari kelompok W21 Y Combinator, hari ini Houm mengumumkan putaran benih $ 8 juta.

Jika menurut Anda konsepnya terdengar seperti unicorn Brasil, QuintoAndar, itu karena Houm sangat mirip. Sementara QuintoAndar mendominasi pasar Brasil, Houm beroperasi di Chili, Meksiko, dan Kolombia, dan bertujuan untuk menguasai LatAm yang berbahasa Spanyol lainnya.

Pikirkan Houm sebagai Zillow yang dikelola pemilik rumah bertemu dengan TaskRabbit. Perusahaan menawarkan pasar yang dijalankan oleh pemilik properti itu sendiri dan memotong makelar dengan mempekerjakan 200 pekerja lepas yang menyiapkan properti untuk dijual atau mengelolanya.

Houmers, begitu mereka dipanggil, pergi ke rumah pemilik, mengambil foto dan kemudian membantu pembeli atau penyewa yang mungkin melihat properti. Untuk pekerjaan mereka, Houmers diberi kompensasi setiap kali rumah tempat mereka bekerja dijual atau disewa.

Namun, proposisi penjualan Houm bukan hanya kemudahan penggunaan yang diberikannya; sebaliknya, ini juga berfungsi sebagai penjamin dalam cara saya, membuat proses pembelian lebih mudah diakses.

“Di Kolombia dan Meksiko, agar seseorang menjadi penjamin Anda, mereka harus memiliki properti yang bebas dari hipotek sehingga dapat digunakan sebagai jaminan,” kata Labra kepada TechCrunch.

Di sisi lain, perusahaan juga menjamin bahwa penyewa akan dibayar setiap bulan, dan jika penyewa terputus-putus, Houm menanggung biayanya. “Anda benar-benar tidak akan rugi jika menggunakan Houm,” kata Labra.

Anda dapat membayangkan bahwa perusahaan seperti Houm sekarang memiliki semua jenis data di pasar real estat, terutama seputar harga jual dan sewa. Akibatnya, Houm menggunakan data ini dalam algoritme yang membantu pemilik rumah menentukan harga wajar untuk properti mereka, tetapi harga yang tercantum tetap berada di tangan pemilik.

Perusahaan yang didirikan pada 2018 dan berpusat di Chili ini kini memiliki sekitar 200 karyawan tetap, selain tim freelance mereka. Sementara Labra menolak mengatakan berapa banyak pengguna aktif yang dimilikinya, dia mengatakan Houm sekarang menunjukkan properti setiap delapan menit.

Putaran pendanaan saat ini tidak memiliki investor utama tetapi termasuk Y Combinator, Goodwater Ventures, OneVC, Vast VC, Liquid2 dan Myelin. Perusahaan berencana menggunakan uang tersebut untuk melakukan ekspansi di wilayah tersebut, menyempurnakan algoritme, dan secara umum mempercepat pertumbuhan.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here