Salah satu pendiri Facebook Saverin’s B Capital menggandakan SaaS di Cina – TechCrunch


B Capital Group, dana modal ventura berusia enam tahun yang dibentuk oleh salah satu pendiri Facebook Eduardo Saverin dan veteran Bain Capital Raj Ganguly, menggandakan China karena tampaknya mengalokasikan $ 500 juta hingga $ 1 miliar dananya ke perusahaan teknologi China beberapa tahun kedepan.

Dengan aset $ 1,9 miliar yang dikelola, B Capital mengejar penyedia perangkat lunak perusahaan di China, area yang telah mengalami “pertumbuhan eksplosif” tetapi masih hanya “sebagian kecil dari ukuran pasar SaaS AS,” kata Ganguly dalam sebuah wawancara dengan TechCrunch .

Gagasan bahwa perusahaan China enggan membayar untuk perangkat lunak adalah “pemikiran yang sangat terbelakang”, tambahnya.

Salah satu kekuatan yang memicu ledakan perusahaan B2B di China adalah melonjaknya biaya tenaga kerja. Karena itu, B Capital memburu perangkat lunak yang dapat membuat tenaga kerja dan operasi bisnis lebih produktif, dan selanjutnya, memberikan keunggulan kompetitif bagi perusahaan. Covid-19 mempercepat peralihan tersebut, karena perusahaan yang terdigitalkan dengan baik telah terbukti jauh lebih tahan terhadap gangguan yang disebabkan oleh pandemi.

B Capital dapat memahami apa yang dibutuhkan perusahaan berkat kemitraan eratnya dengan Boston Consulting Group, yang memiliki banyak pelanggan mulai dari perawatan kesehatan, keuangan hingga transportasi yang ingin mendigitalkan.

Perusahaan besar ini “memahami bahwa teknologi internal mereka tidak bisa menjadi satu-satunya solusi dan mereka harus melihat ke luar dan bersedia bermitra dengan perusahaan teknologi tahap awal, pertumbuhan tinggi, atau tahap akhir,” saran Ganguly. Mereka juga lebih bersedia membayar untuk perangkat lunak dibandingkan dengan perusahaan rintisan yang kekurangan uang.

B Capital mulai mengerahkan modal di China awal tahun ini dan telah menutup tiga kesepakatan. Ini adalah tahap agnostik – meskipun startup tahap pertumbuhan adalah fokusnya – dan berencana untuk mendukung 15-20 proyek di China selama beberapa tahun ke depan. Sekitar 15 karyawan investasi dan operasionalnya berbasis di Hong Kong dan Beijing. Ini memiliki sekitar 110 staf di seluruh dunia.

Ganguly menolak untuk mengungkapkan nama-nama investee China pada tahap ini tetapi mengatakan mereka termasuk perusahaan bioteknologi, bisnis suku cadang otomotif, dan pendukung e-commerce. Memanfaatkan keahlian BCG, perusahaan bioteknologi belajar bagaimana membawa obat yang sebenarnya ke pasar lebih cepat. Dan bisnis otomotif juga bekerja sama dengan BCG untuk menentukan harga dan strategi masuk ke pasarnya.

Mendunia

Secara keseluruhan, B Capital mencari peluang di bidang perawatan kesehatan, tekfin, digitalisasi industri, dan layanan perusahaan horizontal lainnya. Startup Cina yang paling menarik minat B Capital juga mereka yang memiliki niat dan kemampuan untuk melintasi batas.

“Bioteknologi adalah bidang yang paling membuat kami terkesan dengan apa yang terjadi di China dan bagaimana teknologi itu dapat diekspor ke negara lain,” kata Ganguly. B Capital telah mendukung satu startup biotek dengan kantor di Shanghai dan Cambridge, Massachusettes, dan berada di jalur yang tepat untuk mencapai kesepakatan dengan yang lain yang juga berada di China dan AS.

Target lainnya adalah e-commerce, yang Ganguly gambarkan sebagai “lintas batas menurut sifatnya” karena suatu produk sering bersumber di satu negara, dibuat di negara lain, dan kemudian dijual di pasar ketiga.

Investor tentu benar dengan potensi e-commerce lintas batas di China, di mana konsumen memiliki selera yang besar terhadap barang impor dan produsen mencari cara baru untuk menjual secara global.

China juga dalam posisi yang baik untuk mengekspor perangkat lunak perusahaannya, serupa dengan bagaimana mitra India berhasil di luar negeri, kata Ganguly. Perbedaannya adalah hanya sedikit perusahaan India yang bersedia membayar mahal untuk perangkat lunak, yang memaksa pengusaha B2B untuk mencari pasar di luar negeri, sedangkan perusahaan domestik China memiliki permintaan yang meningkat untuk SaaS.

Terlepas dari komplikasi geopolitik yang sedang berlangsung, Ganguly optimis bahwa dunia “masih bergerak menuju globalisasi” dalam jangka panjang.

“Siklus inovasi tertentu telah dimulai di Silicon Valley dan menyebar ke tempat-tempat seperti Cina dan Asia Tenggara. Tapi sejujurnya, siklus inovasi lain telah dimulai di China dan pergi ke Asia Selatan dan Tenggara dan AS. Kami pikir perusahaan China [software], kecerdasan buatan dan bioteknologi adalah beberapa teknologi terbaik yang pernah kami lihat. ”

Tetapi perusahaan yang mengglobal ini harus mampu beradaptasi, merekrut bakat di luar pasar inti mereka, mendapatkan persetujuan regulasi, dan membangun jaringan distribusi yang tepat, saran investor.

“Saya pikir ada aspek globalisasi yang telah menjadi sangat politis, dan saya pikir itu sangat disayangkan tapi bisa dimengerti. Keyakinan kami adalah bahwa bisnis tempat kami berinvestasi memiliki kemampuan untuk melintasi batas. Terkadang itu berarti pergi dari China ke Asia Selatan dan Tenggara, dan terkadang itu berarti memperluas ke AS. Terkadang itu hanya berarti kemampuan untuk mengimpor atau mengekspor produk atau perangkat lunak mereka, dan bahkan tinggal di China tempat mereka dapat menjual teknologinya ke luar negeri. ”



Sumber

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

21,989FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Latest Articles