Sebuah buku baru yang ditulis bersama oleh Brad Feld mengundang para pendiri untuk mendapatkan Nietzsche mingguan mereka – TechCrunch

0
37


Kemungkinan besar, Anda saat ini tidak mengasosiasikan Friedrich Nietzsche, filsuf Jerman, penulis esai dan kritikus budaya, dengan kewirausahaan.

Pengusaha serial Brad Feld dan Dave Jilk – yang persahabatannya dimulai sejak masa kuliah mereka di MIT – berpikir bahwa Anda harus melakukannya. Memang, dalam kata pengantar buku baru mereka, “The Entrepreneur’s Weekly Nietzsche: A Book for Disruptors,” Pengusaha terkenal lainnya (dan mantan mahasiswa filsafat), Reid Hoffman, menjelaskan bagaimana Nietzsche telah menginspirasinya untuk berpikir secara berbeda sepanjang karirnya sendiri, mencatat bahwa, seperti pengusaha yang mengganggu, Nietzsche “ingin menghancurkan pola pikir lama yang mengunci orang ke masa lalu” dan bahwa “kesetiaannya yang kuat kepada yang baru” masih relevan saat ini seperti 150 tahun yang lalu.

Jika menyisihkan waktu yang berharga untuk mempelajari Nietzsche terdengar menakutkan, jangan khawatir; Feld dan Jilk jelas mengerti. Buku baru mereka bertujuan untuk membuat tulisannya dapat diakses dengan berfokus pada penerapan zaman modern mereka, menyusun buku baru mereka menjadi 52 bab individu – satu untuk setiap minggu dalam setahun – yang masing-masing dimulai dengan kutipan Nietzsche, kemudian dengan cepat mempelajari sejarah lisan dari seorang pendiri yang berhubungan kembali dengan kata-katanya.

Kemarin, kami bertanya kepada Feld, yang pernah menulis buku tentang modal ventura dan komunitas startup di masa lalu, tentang proyek terbarunya. Pertukaran kami telah diedit sedikit panjangnya.

TC: Apa yang mendorong buku baru ini?

BF: Ini adalah proyek yang terus berjalan dengan Dave, mitra bisnis pertama saya, yang dimulai pada tahun 2013. Kami menghabiskan akhir pekan di Keystone bersama istri kami Amy dan Maureen, yang biasanya melibatkan banyak duduk-duduk sambil membaca . Dave sedang membaca “On Nietzsche” oleh Eric Steinhart. Dia membacakan kutipan untuk saya dan bertanya apakah menurut saya itu terdengar seperti seorang pengusaha. Dave ingat saya berkata, “Hmmm, tentu saja.” Kemudian kami berdua kembali ke buku kami.

Ketika Dave mempelajari Nietzsche lebih dalam, kami terus berbicara tentang kutipan Nietzsche yang mendorong diskusi seputar aspek kewirausahaan. Saya telah mendalami Stoicisme dan jatuh cinta dengan apa yang dilakukan Ryan Holiday dengan tulisannya. Bukunya “The Obstacle is the Way” berdampak besar pada saya.

Pada tahun 2016, kami mulai mengerjakan buku tersebut. Ketika Ryan keluar dengan “The Daily Stoic,” saya menyarankan kepada Dave agar kami menulis buku menggunakan format ini. Setelah bekerja lebih lama, kami mengubah pendekatan sedikit, dengan fokus pada 52 kutipan, bukan 365, membuat interpretasi kami sedikit lebih lama dan menambahkan narasi dari seorang wirausahawan ke banyak kutipan.

Nietzsche adalah seorang filsuf yang sangat penting dan sangat disalahpahami. Dia adalah jembatan antara banyak hal yang datang sebelumnya – lebih dari sekedar filosofi – dan banyak hal yang datang setelahnya. Alih-alih menyatakan jawabannya, dia memprovokasi dan mendorong pemikiran yang dalam. Dalam beberapa hal, dia adalah mentor filosofis yang sempurna untuk seorang wirausahawan karena Anda dapat menerapkan kutipannya dengan berbagai cara.

Haruskah ini ditempatkan di bagian bisnis atau bagian filosofi toko buku?

Menurut Amazon, itu sudah muncul di keduanya! Dave dan saya menulis ini untuk menjadi buku kewirausahaan, sebagai filosofi terapan, tetapi fantasi kami adalah bahwa filsuf yang menghargai aplikasi akan menyukai apa yang telah kami lakukan. Kami bukan ahli tentang Nietzsche, kami juga tidak berpura-pura menjadi sarjana Nietzsche. Namun, kami berdua telah membaca banyak Nietzsche pada saat ini, jadi kami telah mempertimbangkan kutipan yang kami pilih dan bagaimana kami menafsirkannya.

Pengusaha seringkali terlalu sibuk untuk mawas diri, seperti yang Anda akui di buku. Bagaimana Anda membujuk mereka untuk meluangkan waktu?

Kewirausahaan sangat menantang. Ini bisa sangat sulit. Tertinggi luar biasa. Posisi terendah sangat menghancurkan. Mereka datang tanpa henti, dengan frekuensi yang tidak terduga.

Jika Anda tidak tahu “mengapa” Anda, menjadi seorang pengusaha jauh lebih sulit daripada yang seharusnya. Dan, tidak ada yang bisa memberi tahu Anda “mengapa” Anda – Anda harus menemukannya sendiri. Saat Anda tumbuh, mengalami dan menua, “mengapa” Anda akan berubah. Anda harus membangun otot untuk terus mencari tahu “mengapa” Anda, dan mencari tahu bagaimana hal itu berkaitan dengan apa yang Anda lakukan.

Jika Anda tidak bisa meluangkan waktu untuk ini, perjalanan Anda sebagai pengusaha akan jauh lebih sulit. Saat Anda menghadapi kegagalan, itu bisa menjadi bencana besar atau permanen daripada episodik. Ketika Anda menemukan diri Anda berjuang secara emosional, Anda tidak akan memiliki alat untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan untuk menjadi lebih kuat. Meskipun Anda mungkin mengucapkan kutipan terkenal Nietzsche, “Apa yang tidak membunuh saya membuat saya lebih kuat,” jika Anda belum memikirkannya, Anda menggemakan klise daripada memasukkan konsep penting ke dalam cara hidup Anda.

Adapun kapan [to find the time], kami berbicara di buku tentang menetapkan siklus “mundur” dari bisnis. Kami membahas gagasan tentang “metastrategi” – apa strategi Anda untuk merevisi strategi Anda secara berkala? Kami juga mengamati bahwa ketika segala sesuatunya berjalan baik, Anda cenderung tidak bergerak, menjadikannya waktu yang penting – meskipun berlawanan dengan intuisi – untuk berpikir keras.

Ada banyak sejarah lisan yang bagus di sepanjang buku ini. Bagaimana Anda memilih pendongeng dan apakah mereka diwawancarai atau apakah Anda mengirim email pertanyaan kepada mereka, lalu edit tanggapan mereka?

Kami berfokus pada pengalaman yang kami sadari dan orang-orang yang kami pikir mungkin memiliki hubungan dengan kutipan tersebut. Kami menggunakan jaringan utama kami tetapi tidak mencoba untuk menjadi lengkap. Beberapa pengalaman yang sudah kami ketahui atau telah kami perankan; yang lain baru bagi kami.

Kami mengirimi mereka kutipan dan pedoman singkat tentang apa yang kami cari melalui email. Dalam kebanyakan kasus, mereka menulis narasi yang hampir selesai; dalam beberapa kasus, mereka memberi kami garis besar dan kami mengisinya, atau kami mewawancarai mereka dan menulis teks sendiri. Kami ingin narasi ini terasa seperti para pengusaha berbicara dengan pembaca dengan suara mereka sendiri, dan menceritakan kisah yang terjadi pada mereka, daripada menjadikannya sebagai perpanjangan dari esai.

Kami sangat menyukai [stories] di mana narasi mengarah ke arah yang berbeda dari esai kami sebelumnya, karena ini menunjukkan berbagai cara Nietzsche dapat memancing pemikiran dari kutipan sederhana.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here