Perusahaan luar angkasa Jepang ispace bertujuan untuk mengirim pendarat ke bulan – TechCrunch


Ispace yang berbasis di Tokyo telah dipilih untuk mengirimkan penjelajah dari Kanada dan Jepang ke permukaan bulan setelah mereka meluncurkan roket SpaceX. Perusahaan akan menggunakan pendarat Hakuto-R yang baru-baru ini terungkap untuk kedua misi, yang saat ini dijadwalkan pada 2022 dan 2023.

Badan Antariksa Kanada memilih tiga perusahaan swasta Kanada, masing-masing dengan misi ilmiah terpisah, untuk menaiki pendarat. Mission Control Space Services, Canadensys dan NGC adalah perusahaan pertama yang menerima penghargaan di bawah program Demonstrasi Kemampuan CSA, bagian dari Program Akselerator Eksplorasi Bulan. LEAP, diresmikan oleh pemerintah Kanada pada Februari 2020, mengalokasikan $ 150 juta selama lima tahun untuk mendukung demonstrasi di luar angkasa dan misi sains dari industri swasta Kanada.

Sebagai bagian dari misi, pendarat ispace akan mengirimkan penjelajah seberat 22 pon, “Rashid” dari The Mohammed Bin Rashid Space Center (MBRSC) Uni Emirat Arab. Penjelajah akan dilengkapi dengan komputer penerbangan kecerdasan buatan dari perusahaan robotika luar angkasa Mission Control Space Services. AI Mission Control akan menggunakan algoritme pembelajaran mendalam untuk mengenali geologi bulan saat penjelajah Rashid melintasi permukaan.

ispace akan membawa kamera “untuk menangkap peristiwa penting selama misi” untuk Canadensys. Perusahaan Jepang juga akan mengumpulkan data citra bulan untuk demonstrasi sistem navigasi otonom NGC.

“Kami merasa terhormat bahwa ketiga perusahaan yang diberikan oleh CSA masing-masing telah mempercayakan layanan ispace untuk menjalankan operasi mereka di permukaan bulan,” kata pendiri dan CEO ispace Takeshi Hakamada dalam sebuah pernyataan. “Kami melihat ini sebagai bukti kepercayaan yang telah dikembangkan ispace dengan CSA selama beberapa tahun terakhir, serta pengakuan atas posisi positif ispace di pasar Amerika Utara.”

ispace juga akan mengangkut muatan robot bulan yang dapat diubah ke bulan untuk Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA), selain untuk melakukan operasi dan menyediakan data bulan. Data yang dikumpulkan pada misi ini, Misi 2, akan digunakan untuk membantu desain penjelajah bertekanan awak di masa depan.

Robot bulan JAXA hanya akan berdiameter sekitar 80mm sebelum berubah menjadi bentuk permukaannya dan beratnya hanya sekitar 250 gram. Misi itu dijadwalkan berlangsung pada 2023. ispace tidak mengungkapkan persyaratan keuangan dari kesepakatan tersebut.

“Saat robot bergerak di permukaan bulan, gambar tentang perilaku regolith, dan gambar permukaan bulan yang diambil oleh robot dan kamera di pendarat bulan akan dikirim ke pusat kendali misi melalui pendarat bulan,” kata JAXA di rilis berita. “Data yang diperoleh akan digunakan untuk evaluasi algoritme pelokalan dan dampak regolith terhadap kinerja penggerak rover bertekanan awak.”

ispace meluncurkan desain pendarat Hakuto-R mereka pada Juli 2020. Proyek Hakuto lahir dari kompetisi Google Lunar XPRIZE, di mana tim berkompetisi untuk menjadi yang pertama mengirim penjelajah bulan ke bulan, melakukan perjalanan 500 meter dan mengirim kembali ke foto dan video Earth. Tak satu pun dari lima finalis, termasuk Hakuto, yang mampu menyelesaikan peluncuran dan kompetisi selanjutnya berakhir di 2018 tanpa pemenang.

Penjelajah MBRSC dan JAXA akan memiliki mekanisme penyebaran yang berbeda dari pendarat, meskipun Hakamada tidak memberikan rincian lebih lanjut selama pengarahan media hari Rabu.

Landers sedang dirakit di Jerman dan fase perakitan baru saja dimulai, kata Hakamada. “Jadi kami sangat yakin kami akan memenuhi jadwal ini,” tambahnya.

Menggunakan air di permukaan bulan adalah salah satu tujuan jangka panjang ruang angkasa. Perusahaan berharap memiliki kemampuan lebih di masa depan untuk mempertahankan aktivitas pemanfaatan sumber daya, kata Hakamada.

Ini hanya satu dari beberapa misi bulan diluncurkan dengan roket SpaceX. NASA mengumumkan pada bulan April bahwa startup luar angkasa dipilih untuk mengirim manusia ke permukaan bulan sebagai bagian dari proyek Artemis, dengan total nilai penghargaan $ 2,89 miliar. SpaceX juga akan mengambil muatan dari Firefly Aerosapce untuk mengambil pendarat bulannya pada tahun 2023.



Sumber

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

21,989FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Latest Articles