SaaS perlu mengambil halaman dari buku pedoman crypto – TechCrunch


Pada saat Saya bergabung dengan Box pada akhir 2012, gerakan “konsumerisasi perusahaan” sedang berlangsung dengan baik. Buku pedomannya jelas: Pelajaran dan taktik dari munculnya aplikasi konsumen – loop viral, rujukan sosial, orientasi tanpa gesekan – dapat disaring, dikemas, dan ditransfer ke perusahaan.

Dan janji itu subversif – produk hebat dapat membangkitkan basis pengguna yang setia dan merebut nasib kontrak jutaan dolar dari tenaga penjualan yang menjual perangkat lunak yang tidak dapat digunakan di balik pintu tertutup.

Sementara konsumerisasi SaaS telah mengajari kami cara tampil lebih efektif di depan pengguna, dekade berikutnya ini adalah tentang cara memberi insentif dengan benar kepada mereka untuk melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk mendapatkan pengalaman produk yang tepat.

Satu dekade kemudian, janji ini sebagian besar terbukti benar. Buku pedoman konsumen berkontribusi pada meroketnya Slack, Zoom, Airtable, dan lainnya, khususnya seputar akuisisi dan orientasi pengguna. Itu adalah produk indah yang ditemukan dari bawah ke atas, melayani diri sendiri, bebas untuk memulai dan membayar saat Anda tumbuh.

Tetapi sementara ini mungkin tampak seperti salah satu waktu terbaik untuk membangun perusahaan SaaS, lihatlah Perburuan Produk mungkin melukis cerita yang berbeda. Untuk setiap kisah sukses seperti Airtable, ada lusinan orang yang mirip yang menggunakan pedoman yang sama yang diilhami oleh konsumen yang semakin tenggelam.

Dan untuk pemula yang bergerak pertama dalam kategori baru yang berpikir mereka mencapai kecepatan melarikan diri, ada selusin peniru di YC menunggu di tikungan, lengkap dengan aplikasinya yang dirancang dengan indah, dan janji untuk menjadi “sangat cepat dan sangat sederhana. ”

Kredit Gambar: Fika Ventures

Kebijaksanaan konvensional menunjukkan bahwa banyak dari aplikasi pendatang baru ini akan gagal karena mereka tidak mengkomunikasikan dengan jelas diferensiasi mereka, atau proses pendaftaran mereka tidak cukup efisien, atau mereka memiliki dokumentasi dan video tutorial yang buruk, atau mereka tidak mendekati pemberi pengaruh yang tepat. di Twitter, atau sekadar eksekusi yang buruk.

Sementara beberapa (atau semua) hal ini mungkin benar pada level aplikasi individu, ada sesuatu yang lebih besar terjadi pada level agregat, dan itu kembali ke satu asumsi berbahaya yang dibawa dari pedoman konsumen: mitos onboarding tanpa gesekan.

Kenyataannya adalah bahwa orientasi tidak pernah tanpa gesekan. Faktanya, justru sebaliknya – ini menuntut pengguna untuk mencabut kebiasaan lama mereka dan beralih ke cara baru untuk menjadi atau melakukan. Sama seperti program kebugaran baru, peserta merasa senang setelah menyelesaikan latihan, tetapi membutuhkan banyak energi aktivasi untuk memulai dan kerja keras untuk mencapainya. Demikian pula, dibutuhkan upaya dari pengguna untuk mendapatkan hasil, dan sebagian besar aplikasi mengharapkan pengguna melakukan pekerjaan ini secara gratis.

Namun di pasar yang ramai dengan alternatif tak terbatas, satu-satunya cara untuk menangkap dan mempertahankan perhatian pengguna adalah dengan langsung memberi mereka insentif untuk pengalaman produk, tidak hanya terkena saja. Playbook pertumbuhan saat ini overindexes tentang pengeluaran dolar iklan (dengan pengembalian yang berkurang) untuk mendapatkan penempatan premium dan bola mata di Google, Facebook atau Product Hunt, tetapi sangat sedikit yang mencoba menggunakan dolar itu untuk bekerja guna memastikan pengguna benar-benar memiliki pengalaman yang seharusnya mereka lakukan.

Studi biaya akuisisi pelanggan langganan 2019. Kredit Gambar: Profitwell

Untuk melakukan ini, SaaS perlu mengambil halaman dari buku pedoman crypto. Jadi sementara dekade terakhir konsumerisasi SaaS telah mengajari kami cara tampil lebih efektif di depan pengguna, dekade berikutnya ini adalah tentang kriptofikasi SaaS dan cara memberi insentif kepada pengguna dengan benar untuk melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk mendapatkan pengalaman yang tepat. produk Anda.



Sumber

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

21,989FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -

Latest Articles